Biaya didefinisikan sebagai kas atau nilai ekuivalen kas yang dikorbankan untuk mendapatkan barang atau jasa yang diharapkan membawa manfaat pada masa kini dan masa akan datang untuk organisasi (Hansen, Mowen, & Guan, 2009). Menurut Kuswadi (2007), biaya adalah semua pengeluaran untuk mendapatkan barang atau jasa dari pihak ketiga. Barang atau jasa dimaksud dapat dalam rangka dijual kembali atau dalam rangka untuk menjual barang atau jasa yang diperdagangkan, baik yang berkaitan maupun diluar usaha pokok perusahaan.

Penggolongan biaya adalah proses pengelompokkan biaya atas keseluruhan elemen-elemen biaya secara sistematis ke dalam golongan-golongan tertentu yang lebih rinci untuk dapat memberikan informasi biaya yang lebih lengkap. Menurut Mulyadi (2007), biaya dapat digolongkan menurut objek pengeluaran, fungsi pokok dalam perusahaan, hubungan biaya dengan sesuatu yang dibiayai, perilaku biaya dalam hubungannya dengan perubahan volume kegiatan dan jangka waktu manfaatnya.

Berdasarkan pengelompokan biaya di atas, maka dapat dijelaskan sebagai berikut:

  • Biaya menurut objek pengeluaran, pengklasifikasian biaya didasarkan atas nama pengeluaran seperti deprisiasi mesin dan biaya asuransi.
  • Biaya menurut fungsi pokok dalam perusahaan dibagi menjadi biaya produksi dan biaya non produksi (Garrison & Norren, 2006).
  1. a) Biaya produksi

Semua biaya yang dikeluarkan untuk mengelola bahan baku menjadi produksi yang siap dijual di pasaran. Biaya produksi digolongkan menjadi tiga kategori yaitu: bahan langsung, tenaga kerja langsung, biaya overhead pabrik.

  1. b) Biaya non produksi

Umumnya biaya non produksi dibagi menjadi dua yaitu biaya pemasaran atau penjualan dan biaya administrasi. Biaya pemasaran atau penjualan meliputi semua biaya yang diperlukan untuk menangani pesanan konsumen dan memperoleh produk atau jasa untuk disampaikan kepada konsumen. Biaya-biaya tersebut pemerolehan pesanan (order getting) dan pemenuhan pesanan (order filling). Biaya pemasaran meliputi pengiklanan, pengiriman, perjalanan dalam rangka penjualan, gaji dan biaya penyimpanan produk jadi. Biaya administrasi meliputi pengeluaran eksekutif dan organisasional yang berkaitan dengan manajemen atau organisasi.

  • Penggolongan biaya menurut hubungan biaya dengan suatu yang dibiayai, dapat berupa produk atau departemen, hubungannya dengan sesuatu yang dibiayai, biaya dapat dikelompokkan menjadi dua golongan, yaitu; biaya langsung (direct cost) dan biaya tak langsung (indirect cost).
  • Dalam hubungan perilaku dengan perubahan volume aktivitas, penggolongan biaya dibagi menjadi empat kategori:
  1. a) Biaya Variabel (Variable cost)

Biaya variabel adalah biaya yang volumenya dipengaruhi oleh perubahan volume kegiatan atau banyaknya produksi (output). Contoh biaya variabel adalah biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung.

  1. b) Biaya Semivariabel

Biaya semivariabel adalah biaya yang jumlah totalnya berubah tidak sebanding dengan perubahan volume kegiatan. Biaya semivariabel mengandung unsur biaya tetap dan biaya variabel, contoh; biaya listrik yang digunakan.

  1. c) Biaya Semi Fix

Biaya semi fix adalah biaya yang tetap untuk tingkat volume kegiatan tertentu dan berubah dengan jumlah yang konstan pada volume produksi tertentu.

  1. d) Biaya Tetap

Biaya tetap adalah biaya yang jumlah totalnya tetap konstan tidak dipengaruhi perubahan volume kegiatan atau aktivitas sampai tingkat kegiatan tertentu, contoh biaya tetap adalah biaya gaji pegawai. Biaya tetap adalah biaya yang secara relatif tidak dipengaruhi oleh jumlah produk yang dihasilkan (output). Biaya ini harus tetap dikeluarkan terlepas dari persoalan apakah pelayanan diberikan atau tidak. Misalnya, biaya menyewa gedung, dimana besarnya tidak berubah meskipun jumlah pasien beberapa saja perhari, biaya pendidikan (diklat) dan sebagainya.

  • Menurut jangka waktu manfaatnya, biaya dibagi dua bagian, yaitu:
  1. Pengeluaran modal (capital expenditure), yaitu pengeluaran yang akan memberikan manfaat pada periode akuntansi atau pengeluaran yang akan datang.
  2. Pengeluaran pendapatan (revenue expenditure), pengeluaran yang akan memberikan manfaat hanya pada periode akuntansi dimana pengeluaran itu terjadi.

Menurut Mulyadi (2003), ada beberapa metode analisis biaya yang dikembangkan, yaitu:

  • Simple Distribution

Sesuai dengan namanya metode ini sangat sederhana yaitu melakukan distribusi biaya-biaya yang dikeluarkan di pusat biaya penunjang langsung ke berbagai pusat biaya produksi. Distribusi ini dilakukan satu persatu dari masing-masing pusat biaya penunjang tertentu adalah unit-unit produksi yang relevan, yaitu yang secara fungsional diketahui mendapat dukungan dari unit penunjang tertentu tersebut. Kelebihan metode ini adalah kesederhanaannya sehingga mudah dilakukan. Namun kelemahannya adalah asumsi bahwa dukungan fungsional hanya terjadi antara unit penunjang dengan unit produksi. Padahal dalam praktek kita ketahui bahwa antara sesama unit penunjang bisa juga terjadi transfer jasa, misalnya direksi yang mengawasi unit dapur, unit dapur yang memberi makan kepada direksi dan staf administrasi dan lain sebagainya.

  • Step Down Method

Untuk mengatasi kelemahannya simple distribution method tersebut, dikembangkan metode distribusi anak tangga (step down method). Dalam metode ini dilakukan distribusi biaya unit penunjang kepada unit penunjang lain dan unit produksi. Cara distribusi biaya dilakukan secara berturut-turut, mulai dengan unit penunjang yang biayanya terbesar. Biaya unit penunjang tersebut didistribusikan ke unit-unit lain (penunjang dan produksi yang relevan). Setelah selesai dilanjutkan dengan distribusi biaya dari unit penunjang lain yang biayanya nomor dua terbesar. Proses ini dilakukan sampai semua biaya unit penunjang habis didistribusikan ke unit produksi. Dalam metode ini mengandung dua elemen biaya yaitu biaya asli unit penunjang bersangkutan ditambah biaya yang diterima dari unit penunjang lainnya. Kelebihan metode ini adalah dilakukan distribusi dari unit penunjang ke unit penunjang lainnya. Namun sebenarnya distribusi ini belum sempurna, karena distribusi tersebut hanya terjadi satu arah. Seakan-akan fungsi tunjang menunjang antar sesama unit penunjang hanya terjadi sepihak. Padahal dalam kenyataan bisa saja hubungan tersebut timbal balik.

  • Double Distribution Method

Dalam metode ini pada tahap pertama dilakukan biaya yang dikeluarkan di unit penunjang ke unit penunjang lain dan unit produksi. Hasilnya sebagian biaya unit penunjang sudah didistribusikan ke unit produksi, akan tetapi sebagian masih berada di unit penunjang. Artinya, ada biaya yang tertinggal di unit penunjang, yaitu biaya yang diterimanya dari unit penunjang lainnya. Biaya yang masih berada di unit penunjang ini dalam tahap selanjutnya didistribusikan ke unit produksi, sehingga tidak ada lagi biaya yang tersisa di unit penunjang. Karena dalam metode ini dilakukan dua kali distribusi maka metode tersebut disebut metode distrubusi ganda.

  • Multiple Distribution Method

Dalam metode ini model distribusi biaya dilakukan secara lengkap, yaitu antar semua unit penunjang, dari unit penunjang ke unit produksi dan antar sesama unit produksi. Distribusi antara unit tersebut dilakukan kalau memang ada hubungan fungsional antar keduanya. Jika dapat dikatakan bahwa multiple distribution method pada dasarnya adalah double distribution plus alokasi antara sesama unit produksi. Contohnya antara unit neonatalogi dengan kebidanan ada distribusi biaya, oleh karena itu bisa terjadi spesialis anak harus membantu bagian kebidanan manakala menghadapi persalinan dari ibu dengan vitium cordis. Demikian juga akan ada alokasi dari bagian jantung dan kebidanan oleh karena persalinan semacam itu diperlukan jasa ahli jantung di bagian kebidanan.

  • Activity Based Costing Method (ABC Method)

Metode ini merupakan metode terbaik dari berbagai metode analisis biaya yang ada. Metode ini merupakan alternatif pentuan harga pokok produk atau jasa yang saat ini cukup dikenal dan sangat relevan. Metode ini merupakan suatu sistem informasi pekerjaan atau aktivitas yang mengkonsumsi sumber daya dan menghasilkan nilai bagi konsumen. Activity Based Costing adalah suatu sistem akuntansi yang terfokus pada aktivitas-aktivitas yang dilakukan untuk menghasilkan produk/jasa. Activity Based Costing menyediakan informasi perihal aktivitas-aktivitas dan sumber daya yang dibutuhkan untuk melaksanakan aktivitas-aktivitas tersebut. Aktivitas adalah setiap kejadian atau transaksi yang merupakan pemicu biaya (cost driver) yakni, bertindak sebagai faktor penyebab dalam pengeluaran biaya dalam organisasi. Aktivitas-aktivitas ini menjadi titik perhimpunan biaya. Dalam sistem ABC, biaya ditelusur ke aktivitas dan kemudian ke produk. System ABC mengasumsikan bahwa aktivitas-aktivitas, yang mengkonsumsi sumber daya dan bukan dari produk (Budiman, 2012).