Struktur antrian (skripsi dan tesis)

Atas dasar sifat proses pelayanannya, dapat diklasifikasikan fasilitas-fasilitas pelayanan dalam susunan saluran atau chanel (single atau multiple) dan phase (single atau multiple) yang akan membentuk suatu struktur antrian yang berbeda-beda. Istilah saluran atau channel menunjukkan jumlah jalur (tempat) untuk memasuki sistem pelayanan, yang juga menunjukan jumlah fasilitas pelayanan. Istilah phase berarti jumlah stasiun-stasiun pelayanan, dimana para langganan harus melaluinya sebelum pelayanan dinyatakan lengkap (Hani Handoko dkk, 1997).

Ada 4 model struktur antrian dasar yang umum terjadi dalam seluruh sistem antrian. ( Richard B Chase, 1997) :

  1. Single Channel- Single Phase

Sistem ini adalah sistem antrian yang paling sederhana. Single channel berarti bahwa hanya ada satu jalur untuk  memasuki sistem pelayanan atau ada satu fasilitas pelayanan. Single phase menunjukkan bahwa  hanya ada satu stasiun pelayanan atau sekumpulan tunggal operasi yang dilaksanakan. Setelah menerima pelayanan, individu-individu keluar dari sistem.

Contoh untuk model struktur ini adalah seorang tukang cukur, pembelian tiket kereta api antarkota kecil yang dilayani oleh satu loket, seorang pelayan toko, dan sebagainya.

  1. Single Channel- Multiphase

Model ini ditunjukkan dalam gambar 2. Istilah multiphase menunjukkan ada dua  atau lebih pelayanan yang dilaksanakan secara berurutan (dalam phase-phase). Sebagai contohnya, lini produksi massa, pencucian mobil, tukang cat mobil dan sebagainya.

  1.   Multichannel – Single Phase

         System multichannel-single phase terjadi (ada) kapan saja dua atau lebih fasilitas layanan dialiri oleh antrian tunggal, seperti yang ditunjukkan dalam gambar 3.  Sebagai contoh model ini adalah pembelian tiket yang dilayani oleh lebih dari satu loket pelayanan potong rambut  oleh beberapa tukang potong dan sebagainya.

                                             d. Multichannel – Multiphase

Sistem  multichanel – multiphase ditunjukkan dalam gambar 4. Sebagai contoh, herregistrasi para mahasiswa di universitas, pelayanan kepada pasien di rumah sakit dari pendaftaran, diagnosa, penyembuhan sampai pembayaran. Setiap sistem-sistem ini mempunyai beberapa fasilitas pelayanan pada setiap tahap, sehingga lebih dari satu  dari individu dapat dilayani pada suatu waktu. Pada umumnya, jaringan antrian ini terlalu kompleks untuk dianalisa  dengan teori antrian, mungkin simulasi lebih sering digunakan untuk menganalisa sistem ini.