Faktor–Faktor yang Mempengaruhi Job Crafting (skripsi dan tesis)

Faktor-faktor yang mempengaruhi job crafting menurut Wrzesniewski dan
Dutton (2001) antara lain:
a. Kebutuhan kontrol pribadi
Kebutuhan ini sebagai hal yang mendasar untuk memegang kendali
dalam beberapa aspek pekerjaan. Karyawan terlibat dalam job crafting untuk
mengontrol pekerjaannya. Hal ini berguna untuk mempertahankan minat
dalam pekerjaan dan motivasi di tempat kerja.
b. Citra diri yang positif
Karyawan termotivasi untuk membuat citra diri yang positif ketika
bekerja. Hal ini untuk meningkatkan self image yang positif dalam melakukan
aktivitas kerja. Selain itu, karyawan termotivasi untuk melindungi dan
meningkatkan citra-diri dengan membentuk pekerjaan yang sesuai dengan
kebutuhan mereka.
c. Kebutuhan interaksi sosial
Kebutuhan mendasar yang dimiliki karyawan adalah berinteraksi
dengan orang lain. Hal ini berfungsi untuk membuat identitas kerja yang lebih
positif sehingga meningkatkan makna kerja. Selain itu, dapat meningkatkan
pekerjaan yang sesuai agar bermanfaat bagi perusahaan.
Selain itu, terdapat faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi job
crafting menurut Volman (2011) yaitu:
a. Financial Orientation (Orientasi pada Keuangan)
Individu yang mengutamakan financial orientation melihat pekerjaan
berdasarkan reward. Individu akan fokus pada pekerjaan yang memiliki
reward yang tinggi, sehingga individu lebih membatasi tugas-tugas dalam
pekerjaan. Ketika reward tidak diperoleh menyebabkan ketidakpuasan dalam
diri individu.
b. Career Orientation (Orientasi pada Karir)
Individu yang memiliki career orientation mengutamakan pada
kemajuan karir. Individu memenuhi kebutuhan akan status dan prestasinya
dengan cara memperluas interaksi sosial dalam organisasi. Berbeda dengan
individu yang memiliki financial orientation, individu ini tidak hanya
menginginkan imbalan berupa uang namun menginginkan pengembangan diri
dalam pekerjaan sehingga memperoleh status sosial yang lebih tinggi.
c. Calling Orientation (Orientasi kepada Tuhan)
Individu dengan calling orientation fokus pada kenikmatan dan
pemenuhan dalam pekerjaan. Pada konteks agama individu melakukan
pekerjaan untuk memenuhi kewajiban kepada Tuhan. Individu percaya bahwa
Tuhan tidak terpisahkan dalam kehidupan pribadinya, sehingga individu lebih
semangat dan berkualitas dalam melakukan pekerjaan.
Berdasarkan uraian di atas, faktor yang dapat mempengaruhi job crafting
yaitu kebutuhan kontrol pribadi, citra diri yang postif, kebutuhan interaksi sosial,
financial orientation, career orientation, serta calling orientation. Namun, salah
satu faktor yang dapat memprediksi job crafting yaitu calling orientation. Jika
dikaitkan dengan sanctification of work yaitu melakukan pekerjaan dengan
memenuhi kewajiban kepada Tuhan. Dimana faktor inilah yang dapat menjadi
prediktor untuk meningkatkan job crafting pada karyawan