Persepsi terhadap Budaya Organisasi (skripsi dan tesis)

Pesepsi menurut (Rachmat, 2007) merupakan pengalaman tentang objek, peristiwa
atau hubungan-hubungan yang diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan
menafsirkan pesan. Persepsi adalah proses aktif untuk menciptakan makna dengan
cara menyeleksi, menyusun dan menginterpretasi manusia, objek, peristiwa, situasi
atau fenomena lainnya (Wood, 2010). Perlu dikenankan bahwa persepsi merupakan
proses aktif, dimana seorang individu tidak secara pasif menerima suatu peristiwa
yang terjadi, melainkan aktif merasakan apa yang terjadi di dalam diri sendiri, orang
lain dan interaksi yang terlibat didalamnya (Wood, 2010).
persepsi terdiri dari tiga proses, yaitu seleksi, organisasi dan interpretasi (Wood,
2010). (1) seleksi adalah fokus pengamatan dipersempit dari beberapa stimulus yang
ada dan hanya menaruh perhatian pada hal yang dianggap penting dan tidak
memperhatikan hal-hal yang ada disekeliling. (2) organisasi, yaitu memahami dan
merasakan apa yang telah diamati dan memberikan makna terhadap hal tersebut. dan
(3) interpretasi yaitu suatu proses objektif untuk menjelaskan persepsi yang dialami
dengan tujuan memberi makna terhadap informasi. Seorang individu menyusun
berbagai penjelasan untuk menginterpretasikan makna pada berbagai situasi atau
perilaku.
Terdapat dua faktor yang mempengaruhi persepsi (Arifin, Faudy & Kuswarno, 2017),
yaitu (1) faktor internal, perasaan, sikap dan karakter individu, prasangka, keinginan
dan harapan, perhatian, proses belajar, keadaan fisik, gangguan kejiwaaan, nilai dan
kebutuhan, minat, serta motivasi. (2) faktor eksternal, latar belakang keluarga,
informasi yang diperoleh, pengetahuan dan kebutuhan sekitar, intensitas, ukuran,
keberlawanan pengulangan gerak, hal-hal baru yang familiar dan ketidak asingan
suatu objek.