Keterlibatan Fashion (skripsi dan tesis)

Menurut O’Cass dalam Japarianto dan Sugiharto (2011), keterlibatan adalah minat atau bagian motivasional yang ditimbulkan oleh stimulus atau situasi tertentu, dan ditujukan melalui ciri penampilan (O’Cass, 2004 dalam Park et al., 2006). Sedangkan menurut Zaichkowsky, keterlibatan didefinisikan sebagai hubungan seseorang terhadap sebuah objek berdasarkan kebutuhan, nilai, dan ketertarikan (Zaichkowsky, 1985). Untuk bisa memahami mengenai tingkat keterlibatan pada produk fashion, mendasarkan pada pendapat Christopheret al, (2004) yang menyatakan: fashion merupakan berbagai barang yang pengukurannya didasarkan pada elemen-elemen style dan biasanya dengan usia ekonomis yang relatif pendek atau sangat dinamis.
 Terdapat beberapa karakteristik dari fashion sebagaimana dinyatakan oleh Christopher, et al. (2004) yaitu: Siklus hidup produk pendek, produk ini sering berganti-ganti, dan desain produk didasarkan pada mood sesaat dan konsekuensinya periode penjualan produk pendek dan lebih cenderung arah musiman dan diukur dalam hitungan bulan atau minggu. Produk dengan fluktuasi tinggi, permintaan untuk produk ini tidak stabil atau konstan, dan hal ini bisa dipengaruhi oleh keadaan, film-film, atau bahkan 16 dipengaruhi oleh figur-figur publik yang sedang tren. Produk-produk termasuk dalam produk fashion dengan tingkat prediksi yang rendah karena volatilitas (fluktuasi) permintaan yang ekstrim dan sulit diperkirakan dengan tepat mengenai jumlah permintaan dalam suatu periode dan permintaan bisa terjadi minggu demi minggu atau item demi item.
Produk termasuk produk fashion dengan tingginya kemungkinan pembelian impulsif, dan sejumlah pembelian terjadi karena adanya point of purchase. Park (2006) menyatakan bahwa konsumen dengan tingkat keterlibatan tinggi pada produk fashion kemungkinan besar membeli produk fashion dalam skala pembelian tidak terencana, maksudnya bisa dijelaskan pula bahwa konsumen dengan keterlibatan fashion tinggi kemungkinan besar melakukan pembelian impulsif atas produk-produk fashion. Keterlibatan mengacu pada persepsi konsumen tentang pentingnya atau relevansi personal dari suatu objek, peristiwa, atau kegiatan sehingga konsumen yang melihat produk yang memiliki konsekuensi yang relevan pribadi (Peter dan Olson, 1999). Keterlibatan fashion pada dasarnya berhubungan dengan pakaian fashion dan mengacu pada tingkat kepentingan untuk kategori produk fashion seperti pengaruh pakaian terhadap perilaku pembelian impulsif (Tirmizi et al., 2009). Ini digunakan untuk memperkirakan variabel perilaku berhubungan dengan produk fashion, seperti keterlibatan produk, perilaku pembelian konsumen dan karakteristik konsumen (Browne dan Kaldenberg 1997, Fairhurst et al., 1989, Flynn dan Goldsmith, 1993 di Taman et al., 2006). Keterlibatan memiliki  hubungan positif dengan pembelian pakaian (Fairhurst et al., 1989 dan Seo et al., 2011). Untuk menjelaskan mengenai indikator-indikator dari keterlibatan fashion, didasarkan pada pendapat Park et al., (2006) yang mengidentifikasikan indikator keterlibatan fashion dengan serangkaian pertanyaan berikut: Konsumen biasanya memiliki satu atau lebih perlengkapan (produk fashion) dengan mode terkini, memiliki penilaian bahwa merupakan suatu hal yang penting dalam kehidupan atau aktivitas untuk berpakaian yang smart, tertarik berbelanja di butik atau toko khusus pakaian dibandingkan di departement store untuk memenuhi kebutuhan fashion. Biasanya konsumen merasa tidak nyaman memakai produk fashion jika harus memilih diantara dua produk. Kim (2005) mengemukakan bahwa untuk mengetahui hubungan keterlibatan fashion terhadap perilaku pembelian impulsif adalah dengan menggunakan indikator:
Mempunyai satu atau lebih pakaian dengan model yang terbaru (trend), fashion adalah satu hal penting yang mendukung aktifitas, lebih suka apabila model pakaian yang digunakan berbeda dengan yang lain, pakaian menunjukkan karakteristik, dapat mengetahui banyak tentang seseorang dengan pakaian yang digunakan, ketika memakai pakaian favorit, membuat orang lain tertarik melihatnya, mencoba produk fashion terlebih dahulu sebelum membelinya, mengetahui adanya fashion terbaru dibandingkan dengan orang lain Berdasarkan beberapa definisi di atas dapat disimpulkan bahwa keterlibatan fashion adalah keterlibatan seseorang dengan suatu produk pakaian karena kebutuhan, kepentingan, ketertarikan dan nilai terhadap produk tersebut. 18 Dalam membuat keputusan pembelian pada keterlibatan fashion ditentukan oleh beberapa faktor yaitu karakteristik konsumen, pengetahuan tentang fashion, dan perilaku pembelian. Dapat disimpulkan bahwa keterlibatan fashion adalah tingkat keterlibatan individu dengan produk yang terkait dengan produk atau tren atau pakaian fashion